Home » , » Bagaimana Mengindentifikasi Gejala Apendisitis

Bagaimana Mengindentifikasi Gejala Apendisitis


Proses mendiagnosis usus buntu ini sangat menantang untuk dokter. Gejala-gejala radang usus buntu memiliki karakter tidak spesifik dan tidak selalu menunjukkan kepada usus buntu. Dalam beberapa bentuk penyakit, gejala umum radang usus buntu bahkan mustahil untuk mendeteksi dalam waktu.

Apendisitis biasanya didiagnosis pada laporan pasien gejala. Gejala yang paling umum dari apendisitis adalah: diucapkan nyeri, residivis di perut bagian bawah (biasanya terjadi di daerah pusar dan kemudian melokalisasi di daerah kanan bawah perut), kehilangan nafsu makan, mual, muntah, diare atau sembelit, perut kembung dan demam moderat. Gejala-gejala radang usus buntu lebih intens dalam bentuk akut penyakit. Penting untuk dicatat bahwa orang dengan radang usus buntu kronis mungkin hanya memiliki satu atau dua gejala ini, dan biasanya pada intensitas rendah (demam tinggi adalah seperti biasanya untuk orang dengan radang usus buntu kronis). Beberapa orang mungkin tidak memiliki gejala usus buntu sama sekali!

Radang usus buntu dapat menyerang siapa saja, pada usia berapa pun. Umumnya, radang usus buntu tampaknya memiliki insiden yang lebih tinggi pada pria. Bentuk akut usus buntu kebanyakan terjadi pada anak-anak dan remaja (dengan usia antara 3 - 15), tetapi juga pada pasien yang lebih tua (usia di atas 50). Karena kenyataan bahwa anak-anak kecil tidak mampu mengekspresikan rasa sakit dan penderitaan, bentuk-bentuk akut usus buntu biasanya terdeteksi kemudian pada pasien yang sangat muda. Hal ini memungkinkan penyakit memperburuk dan banyak anak mengalami komplikasi sebelum mereka menerima perawatan medis yang sesuai. Dalam kebanyakan kasus, keberadaan usus buntu pada pasien usia lanjut juga mengungkapkan terlambat. Gejala-gejala radang usus buntu dianggap berbeda oleh pasien yang lebih tua dan pada saat penyakit ini didiagnosis, mereka mungkin sudah dikembangkan gangren atau sepsis.

Gejala apendisitis pada orang dengan kondisi khusus mungkin yang paling sulit untuk dideteksi. Sedangkan gejala seperti demam, sakit perut dan kembung sering terjadi pada kebanyakan pasien dengan apendisitis akut, beberapa orang dengan penyakit hanya merasakan keadaan umum kelelahan dan ketidaknyamanan. Gejala-gejala radang usus buntu hampir mustahil untuk mendeteksi tepat waktu pada orang dengan HIV, orang yang sebelumnya menderita intervensi bedah, penderita diabetes, orang yang menerima pengobatan dengan immuno-supressives dan orang gemuk. Dalam banyak kasus, kategori-kategori khusus orang yang dikirim ke ruang operasi tepat setelah mereka didiagnosis dengan usus buntu akut.

Gejala-gejala radang usus buntu hanya tidak dapat diandalkan dalam mendiagnosis penyakit. Namun, ada cara lain untuk mendiagnosis apendisitis: analisis darah, endoskopi dan computerized tomography.

Meskipun angka kematian orang dengan radang usus buntu telah sangat berkurang dalam dekade terakhir, penyakit ini masih dianggap sebagai darurat medis. Mengingat beratnya penyakit, Anda harus ke dokter bahkan Anda memiliki gejala sedikit pun usus buntu. Jika gejala radang usus buntu yang intens, Anda mungkin sudah mengalami komplikasi dan intervensi medis yang segera diperlukan. Perhatikan gejala-gejala radang usus buntu dan ingat bahwa penyakit ini dapat mengancam jiwa!
Anda sedang membaca artikel tentang Bagaimana Mengindentifikasi Gejala Apendisitis dan anda bisa menemukan artikel Bagaimana Mengindentifikasi Gejala Apendisitis ini dengan url http://katumbu.blogspot.com/2012/06/bagaimana-mengindentifikasi-gejala.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Bagaimana Mengindentifikasi Gejala Apendisitis ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Bagaimana Mengindentifikasi Gejala Apendisitis sumbernya.

1 komentar:

  1. Untuk terhindar dari penyakit, biasakan pola hidup sehat. Terimakasih untuk informasinya.

    http://acemaxsshop.com/obat-tradisional-usus-buntu/

    BalasHapus