Home » » 8 pengaruh microwave pada makanan

8 pengaruh microwave pada makanan

Kita semua tau tentang microwave. Alat ini digunakan untuk memanaskan makanan kita. Ini adalah alat elektronik tambahan untuk didapur. Pada sebahagian rumah, microwave digunakan hanya untuk dijadikan pemanas. Tetapi banyak juga orang secara aktif menggunakan microwave untuk memasak. Tidak hanya untuk menghemat waktu tetapi juga bisa membuat urusan memasak bebas dari asap. Tak diragukan lagi bahwa sebagian orang bergantung pada gelombang mikro yang ada pada salah satu gadget modern ini.  Makanan yang dimasak pada microwave dapat menyebabkan sejumlah bahaya kesehatan. Setelah semua, itu berfungsi dengan bantuan radiasi. Jadi radiasi atau cahaya yang digunakan oleh microwave dapat menyebabkan masalah kesehatan bagi kita.

Panas terus-menerus di dalam microwave memiliki implikasi kesehatan bagi kita. Makanan dimasak dalam microwave telah ditemukan untuk menjadi kekurangan nutrisi penting. Penelitian yang memadai belum dilakukan pada subjek ini, tetapi banyak ahli merasa bahwa microwave makanan yang dimasak mungkin karsinogen di dalamnya. Jadi untuk menjamin keamanan makanan Anda, Anda harus tahu tentang semua bahaya kesehatan yang berhubungan dengan makanan microwave dimasak.

Karsinogen: Ini telah dibuktikan oleh berbagai penelitian bahwa radiasi di dalam microwave dapat dapat mengkonversi bahan kimia organik dalam makanan menjadi kanker senyawa penyebab.

Membunuh Antioksidan: Menurut sebuah studi tahun 2003 oleh The Journal of Science of Food and Agriculture, tidak hanya microwave memasak menciptakan karsinogen dalam makanan Anda, tetapi juga 'zaps' Kanker melawan antioksidan dari makanan Anda.

Jangan Susu Bayi Heat: pemanasan Microwave dapat menghancurkan protein bangunan dasar kekebalan dalam ASI. Itulah sebabnya tidak pernah dianjurkan untuk memanaskan susu bayi dalam microwave.

Makanan Pencairan: Bila Anda mencairkan makanan beku di microwave, bahkan paparan selama satu menit sudah cukup untuk membuat radikal bebas racun di dalamnya.

Denatures Protein: Sebuah studi yang dilakukan oleh sebuah organisasi ilmiah Australia menunjukkan bahwa memasak microwave denatures protein dalam makanan lebih cepat dari memasak normal.

Menghabiskannya Nutrisi Vital: The vitamin dan mineral yang hadir dalam makanan sangat cepat habis dengan memasak microwave. Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa pemanasan microwave menghancurkan manfaat nutrisi dari makanan. Sebagai contoh, sebuah studi 1999 Skandinavia menunjukkan bahwa allicin (nutrisi utama dalam bawang putih) konten dalam bawang putih secara substansial habis setelah 60 detik dari pemanasan microwave.

Degenerasi plastik: Plastik yang terus-menerus digunakan dalam microwave mengalami degenerasi beberapa. Dan jika Anda menggunakan plastik kualitas rendah, mereka bisa meleleh karena panas microwave dan kemudian juga sangat karsinogenik.

Radiasi microwave Mempengaruhi Hati: Sebuah studi oleh Dr Magda Havas dari Trent University menunjukkan bahwa radiasi dari microwave langsung mempengaruhi jantung. Hal ini dapat meningkatkan denyut jantung langsung.

Makanan microwave Memimpin Untuk Anemia: Sebuah penelitian oleh Dr Hans Swiss Hertel menunjukkan bahwa makan makanan microwave dimasak untuk jangka waktu yang panjang dapat menyebabkan penurunan jumlah hemoglobin, sehingga meningkatkan kemungkinan anemia. Jadi menjadi pengguna sadar dan menjaga bahaya makanan microwave dimasak dalam pikiran sebelum Anda menggunakannya.
Anda sedang membaca artikel tentang 8 pengaruh microwave pada makanan dan anda bisa menemukan artikel 8 pengaruh microwave pada makanan ini dengan url http://katumbu.blogspot.com/2013/07/8-pengaruh-microwave-pada-makanan.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel 8 pengaruh microwave pada makanan ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link 8 pengaruh microwave pada makanan sumbernya.

3 komentar: