Home » , , » Mengenal Penyakit Anemia

Mengenal Penyakit Anemia


Pada anemia, tingkat hemoglobin dalam darah adalah di bawah kisaran normal. Hemoglobin adalah molekul yang mengandung besi dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh tubuh. Jadi pada anemia, kurangnya oksigen yang dikirim ke jaringan.

Apa penyebabnya?

Zat besi dibutuhkan untuk membuat hemoglobin. Kekurangan zat besi adalah penyebab paling umum anemia, yang dikenal sebagai anemia defisiensi besi. Hal ini mungkin disebabkan kehilangan darah secara tiba-tiba, ketika luka dilambung (maag) misalnya, atau dari waktu ke waktu ketika seorang wanita memiliki periode haid yang berat. Setelah kehilangan darah tubuh membutuhkan lebih banyak zat besi untuk membuat lebih banyak hemoglobin dan sel darah. Kurangnya zat besi juga mungkin karena kekurangan makanan.

Kehamilan adalah saat ketika tubuh mungkin menjadi kurang zat besi dan disinilah anemia berkembang.

Selain zat besi, vitamin B12 dan asam folat juga diperlukan untuk membuat sel darah merah, dan anemia dapat disebabkan oleh kekurangan nutrisi. Kadang-kadang, terutama sebagai orang tua, mereka menjadi kurang mampu mengambil vitamin B12 ke tubuh dari makanan yang mereka makan sehingga mereka menjadi kekurangan darah. Ini bisa juga terjadi karena penyakit autoimun yang merusak perut, dan masalah ini disebut anemia pernisiosa.

Sel darah merah dibuat di sumsum tulang, jadi jika ini rusak dan tidak dapat berfungsi dengan baik untuk menghasilkan sel darah merah maka dapat dipastikan tubuh kita kekurangan sel darah merah. Ini adalah kasus dalam bentuk yang jarang dari anemia yang disebut anemia aplastik, dan dengan leukemia.

Dalam beberapa kondisi, sel darah merah yang matang dihancurkan oleh tubuh terlalu cepat. Jenis anemia yang disebut anemia hemolitik dan sering disebabkan oleh kelainan bawaaan, seperti anemia sel sabit. Sel darah dapat dihancurkan oleh alat-alat mekanis ditanamkan dalam tubuh seperti katup jantung.

Orang dengan penyakit kronis mungkin juga menderita anemia, seperti:

    Kanker
    Radang usus
    Gagal ginjal
    Rheumatoid arthritis

Apa saja gejalanya?

Beberapa orang dengan anemia tidak memiliki gejala apapun selama beberapa bulan. Ketika gejala muncul, yang umum meliputi kelesuan, kelemahan, pusing dan perasaan pingsan.

Dan apabila keadaan anemia sudah menjadi berat maka gejala yang dirasakan adalah sesak napas, jantung berdebar, sakit kepala, mulut sakit dan gusi, dan kuku rapuh yang dapat menyebabkan masalah. Orang yang anemia akan terlihat pucat dan orang disekitanya akan bilang bahwa wajah kamu pucat.
Siapa saja yand dapat terkena anemia?

Siapapun bisa menderita anemia. Yang paling sering itu adalah perempuan usia subur, pria dan wanita di atas 75, pertumbuhan anak-anak dan remaja. Biasanya itu karena makanan mereka tidak mengandung cukup zat besi, vitamin B12 dan asam folat.

Wanita hamil juga harus berhati-hati untuk tidak terkena anemia dan yang vegetarian mereka harus memastikan bahwa mereka mendapatkan cukup zat besi dari makanan selain daging.

Anemia juga menjadi penyakit yang sering di alami oleh orang-orang yang tua karena dengan usia yang tua fungsi lambung akan menjadi kurang efisien dalam memproduksi bahan kimia khusus yang disebut 'faktor intrinsik' yang diperlukan untuk mengangkut vitamin B12 ke dalam tubuh.

Anemia pada anak-anak

Anemia jarang terjadi pada bayi baru lahir tapi bisa terjadi akibat perdarahan (termasuk dari plasenta), transfusi antara kembar dalam rahim dan gangguan darah di rhesus penyakit, dan tidak kompatibel kelompok lain darah antara ibu dan janin.

Setelah masa bayi, penyebab paling umum anemia pada anak adalah kekurangan zat besi disebabkan oleh diet yang tidak memadai. Kekurangan zat besi lebih sering terjadi pada bayi prematur, masyarakat yang tersisihkan dan negara berkembang. dan yang harus diwaspadai juga adalah gadis remaja yang akan haid. Mereka juga rentang terkena anemia.

Anak-anak dengan anemia, seperti orang dewasa, mungkin tampak pucat, lelah dan sesak napas. Kekurangan zat besi juga dapat mempengaruhi perkembangan otak dan menyebabkan masalah perilaku dan intelektual.

Gejala lain mungkin mencerminkan penyebab anemia dan meliputi, misalnya, sakit kuning, kehilangan berat badan atau krisis sel sabit.

Apa pengobatannya?

Pengobatan tergantung pada penyebab anemia, jadi ini harus dieksplorasi terlebih dahulu. Penyebab reversibel harus dirawat. Jika anemia disebabkan oleh kekurangan zat besi, makan makanan kaya zat besi mungkin semua yang dibutuhkan.

Makanan yang kaya akan nutrisi penting meliputi:
Besi - daging merah, hati, sayuran hijau, telur, aprikot kering, sarden, bayam, sereal, roti gandum
Vitamin B12 - daging, unggas, ikan, telur, susu, keju, sereal
Asam folat - gandum, brokoli, kubis hijau, kacang-kacangan, kacang-kacangan, ekstrak ragi

Ini juga penting untuk mengkonsumsi banyak vitamin C karena membantu tubuh menyerap zat besi dari makanan. Kadang-kadang dianjurkan untuk mengkonsumsi suplemen zat besi untuk mempercepat proses, tapi harus dengan saran petugas medis terutama bagi anak. Jangan pernah memberikan anak-anak tablet besi dewasa kecuali dokter Anda memberitahu Anda. Beberapa orang membutuhkan suplemen asam folat.

Pada orang tua atau mereka dengan anemia pernisiosa, vitamin B12 tablet tidak efektif karena tubuh tidak dapat menyerap vitamin melalui usus. Sehingga harus diberikan sebagai injeksi biasa ke dalam otot sekali setiap beberapa bulan.

Ketika anemia lebih parah, transfusi darah harus dilakukan.
Anda sedang membaca artikel tentang Mengenal Penyakit Anemia dan anda bisa menemukan artikel Mengenal Penyakit Anemia ini dengan url http://katumbu.blogspot.com/2012/07/mengenal-penyakit-anemia.html,anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel Mengenal Penyakit Anemia ini sangat bermanfaat bagi teman-teman anda,namun jangan lupa untuk meletakkan link Mengenal Penyakit Anemia sumbernya.

4 komentar:

  1. artikel bagus nich! saya suka, selamat malam dan! lapaor! saya sudah join this site, terima kasih!
    http://basidd.blogspot.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. thenkyu agan.. saya akan follow back..

      Hapus
  2. ehm, dapat pengetahuan baru nie. ou ternyata anemia bisa tanpa gejala ya. tenkyu nie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. thenkyu atas kunjunganya agan..

      Hapus